Perihal Makan


1. ‘Makan’ pada saya adalah satu perbuatan yang perlu dilaksanakan dalam suasana yang tenang dan minda yang relaks.

2. Jika saya makan dalam suasana yang kurang tenang, atau ketika minda yang penuh dengan isu dan perkara ‘in progress’ termasuklah berkaitan kerja, maka makan saya itu akan kurang rasa nikmatnya.

3. Maka kelazimannya, saya akan menyelesaikan dahulu hal-hal kerja atau isu berbangkit dalam fikiran, barulah saya akan makan. Selagi tidak selesai atau tidak nampak penyelesaian dalam sesuatu hal, saya sukar dan rasa bersalah untuk makan.

4. Hanya jika saya terlalu lapar, saya akan makan sekadar yang mampu untuk memberi kekuatan berfikir dan bekerja, dan untuk makan secara ‘sepenuhnya’ adalah selepas selesai semua kerja dan hal-hal yang perlu dilaksanakan.

5. Saya bukanlah jenis ‘multi-task’ dan saya bekerja dan berfikir secara ‘specialized’ – termasuklah semasa makan. Jadi ketika makan, saya akan cuba elakkan bercakap hal-hal lain – makan hanyalah makan, sehingga selesai, kerana minda saya hanya fokus pada makan.

6. Andai ketika saya makan ada perkara/kerja yang ‘disodok’ pada saya, maka saya akan berhenti makan dan selesaikan perkara/kerja tersebut, kerana pada saya perkara/kerja itu keutamaannya lebih tinggi dari makan. Pelik bukan? Tapi itulah ‘programming’ diri saya.

7. Dan disebabkan ini, kadang-kadang saya lupa untuk makan atau tidak sedar saya belum makan. Tetapi selagi saya tidak merasa terlalu lapar, saya akan selesaikan dahulu kerja atau perkara yang sedang dilakukan dan makan itu boleh ditangguhkan.

8. Saya akan makan ‘sepenuhnya’ selepas selesai sesuatu kerja/program/perkara. Justeru bukan sesuatu yang pelik andai anda nampak saya duduk makan seorang diri di kedai makan selepas waktu kerja – itulah sesi makan yang paling ‘enjoyable’ dan cara saya ‘conclude’ hari saya.

9. Dan jika anda nampak saya duduk makan seorang di luar, bolehlah ‘join’ sekali mengopi/mengeteh. Kita sembang sambil makan, tapi elakkan sembang hal kerja jika tidak ‘urgent’ – kalau tak, saya rasa ‘susah’ nak makan sebab isu belum selesai.

10. Secawan Nescafe dan kudapan ringkas sudah cukup untuk memulakan hari saya – tetapi saya akan cuba makan ‘berat’ ketika sarapan agar saya boleh berfikir dan bekerja tanpa perlu berhenti untuk makan tengahari.

11. Yup, saya jarang makan tengahari ketika bekerja! Office mate saya tahu fakta ini. Sebab dalam waktu pejabat, minda saya dalam ‘mode’ kerja sepenuhnya dan fokus pada tugasan sehingga selesai.

12. Ini termasuklah ketika bekerja di luar pejabat, dalam waktu pejabat, tetapi lazimnya saya akan makan juga atas dasar memahami dan meraikan rakan/tetamu, atau apabila benar-benar kelaparan.

13. Saya ambil maklum bahawa melangkau makan (skipping meal) bukan satu tindakan yang bagus. Dalam kitaran makan, hanya sarapan yang saya jarang ‘skip’ – tetapi kadang-kadang berlaku juga saya hanya makan sekali sehari, ‘dinner’ selalunya.

14. Tetapi saya cuba dan hanya akan melangkau makan (terutamanya ‘lunch’) jika ada kerja yang belum selesai (Eh, kerja tak akan habis kan?).

15. Makan itu menikmatkan jika kita dapat fokus sepenuhnya tanpa berfikir dan disibukkan dengan isu lain/kerja. It is your right to enjoy your meal ‘peacefully’ without external distraction.

Advertisements

Kisah Muzik & Lagu ‘Old School’


Setiap orang semestinya ada kecenderungan genre muzik masing-masing. Saya cenderung (baca: minat) kepada muzik era ‘old-school’. Bahasa mudahnya, muzik yang dimainkan ketika zaman saya bersekolah (90’an) dan era-era sebelumnya.

Jangan salah anggap, saya dengar juga muzik moden, cuma saya rasa, kepuitisan lirik lagu-lagu ‘old school’ lebih terasa dan ‘umph’ berbanding dengan lagu-lagu zaman sekarang. Lirik lagu zaman sekarang lebih literal dan tidak begitu ‘romantik’ pada saya. Kalau liriknya jiwa kacau, jiwa kita akan kacau bila mendengarnya, lebih kurang begitu lah.

Dahulu sumber muzik saya (dan kebanyakan orang saya rasa) hanyalah radio dan kalau nak beli kaset, kena kumpul duit. Purata harga kaset pada ketika itu dalam RM15. Jadi radio lah sumber lagu-lagu. Pemain kaset (walkman) pun mahal, hanya yang kaya memiliki walkman. Statusnya macam punya iPod/iPhone.

Pada zaman itu (90’an), radio lebih ‘fokus’ dan tiada pengiklanan melampau. Stesen radio swasta belum meluas, majoriti stesen RTM. Juruhebah pun lebih informatif dan kurang merapu. Permintaan lagu siap disiarkan di akhbar, jadi boleh ‘track’ lagu apa yang keluar malam itu. Minta lagu dengan hantar poskad. Stesen radio yang popular di zaman adalah Radio Muzik, Radio 3 KL (sekarang KL FM) dan Radio 3 Shah Alam (sekarang Selangor FM).

Zaman sekarang, kalau nak dengar lagu-lagu zaman tersebut, kena buka radio macam Sinar, Kool FM, dan Klasik Nasional. Stesen radio RTM masih konsisten siarkan lagu-lagu zaman old-school di samping moden. Tetapi iklan yang terlampau banyak kadang-kadang mengganggu mood dan penghayatan lagu.

Mujur juga, zaman sekarang ada ‘streaming service’ seperti Spotify, Apple Music, Joox (sekadar menyebut beberapa nama) yang membolehkan kita mendengar lagu-lagu dari zaman dahulu sehinggalah sekarang. Koleksi kaset dan CD yang ada dalam simpanan sukar untuk di ‘encode’ ke format digital (mp3) kerana tiada peralatan sesuai dan kualiti bunyi yang kurang memuaskan. Streaming service memberikan kualiti bunyi HD dan lebih puas bila mendengar.

Kekurangannya, kerana servis-servis ini juga mengamalkan ‘eksklusiviti’ (ada artis hanya ada di servis A dan tiada di servis B, dan sebaliknya), maka saya sendiri ‘terpaksa’ melanggan dua servis – Spotify dan Apple Music, supaya dapat mengakses majoriti lagu-lagu ‘old school’ dan moden. Dengan kos RM30 sebulan, ia lebih berbaloi untuk jangka panjang berbanding membeli satu-satu lagu atau mencari CD (yang semakin sukar).

Lagu-lagu ‘old school’ di samping moden yang saya minat, saya ‘preserve’ dalam format mp3 supaya boleh didengar di mana-mana tanpa perlu ‘online’. Tetapi tidak semua lagu ada di ‘streaming service’, ada yang saya perlu cari di YouTube dan laman-laman web tertentu. Yang pasti, saya akan cari yang berkualiti tinggi jika ada.

Ada juga lagu yang terlalu ‘rare’ dan tiada versi kualiti tinggi setakat ini yang saya jumpa. Contohnya, lagu daripada kumpulan Freedom bertajuk ‘Kitalah Orang Ketiga’, lagu ‘Terkilan’ nyanyian Haleeda, dan lagu-lagu daripada penyanyi seperti Mimi Asmidar. Lagu-lagu ini tiada dalam ‘streaming service’ dan di YouTube pula, kualitinya kurang memuaskan.

P/S : Sesiapa yang ada lagu-lagu yang saya sebut di atas, dalam ‘CD quality’ @ paling kurang 192kbps 44k/48k sampling, 24-bit format, beritahu saya – saya nak beli. Kalau ada CD asal, lagi mantap!

Mengomel Dan Membebel Di Media Sosial


Sejak kebelakangan ini saya perhatikan media sosial seperti Facebook, Twitter dan seumpamanya telah menjadi hentian setempat kepada sebilangan individu atau organisasi untuk melampiaskan rasa tidak senang mereka atau bahasa mudahnya, mengomel dan membebel berkenaan isu-isu semasa atau isu tertentu.

Walaupun tidak menjadi kesalahan dan sesiapa pun bebas untuk bersuara dan menulis apa sahaja yang disukai, tetapi adalah kurang enak jika apa yang dipersembahkan di ‘khalayak’ itu merupakan isu peribadi yang sepatutnya menjadi aib dan diselesaikan secara tertutup. Malah isu ‘taboo’ seperti hal di sebalik kain ataupun perbalahan keluarga turut digembar-gembur kepada dunia tanpa sebarang perasaan segan atau malu.

Ataupun (mungkin) mereka tidak merasa malu sedikitpun. Maklumlah, dunia tanpa sempadan di zaman ini menuntut kita untuk berfikiran terbuka bukan? Jangan terlalu jumud minda, tetapi keterbukaan itu ada batasannya.

Saya bersangka baik bahawa niat mereka mungkin murni – cerita yang disampaikan itu hendak dijadikan teladan kepada pembaca, tetapi jika yang diluahkan itu cenderung kepada aib dan semuanya diceritakan tanpa sebarang tapisan dan batasan, itu tidak manis dan menjatuhkan maruah.

Jika niat kita mahu menegur, teguran itu eloklah dilakukan secara terus (muka-ke-muka), diplomatik dan profesional sekiranya melibatkan aib. Membuka aib orang lain di laman sosial tanpa sebarang rasa segan-silu tidak mencerminkan satu adab yang baik sesama insan. Apatah lagi aib tersebut dicanang besar-besaran dan ditambah-tokok dengan perincian yang tidak tepat – ini boleh membawa kepada fitnah.

Apa yang merisaukan ialah apabila cerita dan fakta asal diseleweng (distort) dan ditambah tokok bagi menyedapkan cerita, dan dipanjang serta dikongsi tanpa usul periksa. Malang lagi mereka yang menerima dan mempercayai tanpa menyemak dan bertanya sendiri kepada empunya diri, dan menganggap ia satu fakta. Ini akan melahirkan satu pemahaman yang salah dan menganiaya subjek yang menjadi cerita tersebut.

Zaman sekarang, kita tidak lagi boleh mempercayai sesuatu cerita itu bulat-bulat walaupun dari mana juga sumbernya. Kita perlu mengkaji dan mencari kebenaran tetapi sifat malas untuk mengkaji menjadi penghalang utama.

Justeru, saya ingin mengingatkan diri sendiri dan para pembaca, untuk kita sama-sama mendidik diri kita untuk tidak mengomel dan membebel di media sosial secara membuta-tuli tanpa memikirkan kesannya. Jika perlu mengomel dan membebel juga, pastikan kita menjaga adab dan maruah orang/organisasi yang ditegur atau lebih baik lagi, menyelesaikannya di luar media sosial.

Paradoks Pilihan


Saya terfikir perkara ini ketika melakukan ulangkaji dan pembacaan, berkaitan dengan konsep pilihan (choice/option) keputusan (decision), dan emosi.

Secara umum, aturannya adalah seperti berikut;

Situasi (Event) > Pilihan (Options) > Keputusan (Decision) > Kesan/Destini (Outcome)

Dan, ada satu ungkapan yang menyatakan manusia adalah makhluk emosi (emotional being). Ini bermaksud apa jua keputusan yang kita buat adalah dipengaruhi oleh emosi. Setuju?

Bermaksud, tiada situasi di mana rasional bertindak 100% tanpa pengaruh emosi.

Tetapi bagaimana kita boleh membuat satu pilihan yang optimum, di mana keputusannya adalah rasional DAN kita kekal gembira dari sudut emosi? DAN ini mengambil kira anda selaku pembuat keputusan, mempunyai kriteria tersendiri dan emosi anda bersulam (interweaved) DAN bergantung dengan kriteria tersebut?

Terlalu banyak DAN. OK, saya berikan satu situasi mudah.

Situasinya, andaikan anda dalam proses mencari teman hidup. Dalam keadaan normal, anda ada banyak pilihan tanpa batas (Calon A, Calon B, Calon C, …, Calon ‘n’ ;  n=bilangan calon).

Dalam proses membuat keputusan (decision making), secara rasional anda akan mengkaji setiap pilihan tersebut, dalam kes ini, calon-calon yang berkenaan. Andaikan anda menggunakan segala sumber dan ilmu anda dalam mengenalpasti apa yang terbaik.

DAN dalam masa yang sama, anda mempunyai kriteria (preference) yang tersendiri. Kriteria ini secara mudahnya adalah penapis (filter) yang anda tetapkan sendiri, dan setiap orang ada set filternya yang tersendiri.

Pada pemahaman saya, dalam situasi ini ada dua (2) jenis set kriteria;

SET Kriteria (A) = {agama, latar belakang, pekerjaan, …, dan seumpamanya}

SET Kriteria (B) = {penampilan, asal (negeri), perwatakan, …, dan seumpamanya}

Kriteria (A) adalah rasional @ wajib, bermaksud anda PASTI akan memilih calon yang seagama dengan anda, latar belakang diri dan keluarga yang baik, pekerjaan yang tetap, dan seumpamanya. Ini adalah kriteria prerequisite dan yang paling ‘asas’, jika calon tersebut tidak memenuhi kriteria ini, dia tidak layak dan out. Emosi tidak mempengaruhi secara langsung di sini.

Kriteria (B) adalah yang berkait rapat dengan emosi anda dan semuanya amat subjektif. Anda menyukai orang yang cantik/hensem, mengutamakan calon dari negeri tertentu, dengan sifat tertentu (kelakar, serius, dan sebagainya). Jika kriteria ini tidak dipenuhi, keputusan tetap boleh dibuat dan kesan/destini (berkahwin) tetap berlaku. Cuma anda akan berasa tidak lengkap, kesal, dan mudahnya, emosi anda terganggu.

Berbalik pada persamaan;

Situasi (Event) > Pilihan (Options) > Keputusan (Decision) > Kesan/Destini (Outcome)

Kemungkinan yang berlaku adalah ;

KESAN I : Jika anda berjaya memenuhi kriteria (A) dan kriteria (B), membuat keputusan dan menerima kesan (kahwin), secara TEORInya anda adalah orang yang paling bahagia, emosi stabil dan berada dalam tahap tertinggi. Ini adalah paling ideal. Ceteris paribus (andaian perkara lain tidak mempengaruhi).

KESAN II : Jika kriteria (A) lengkap dan kriteria (B) anda tidak dapat dipenuhi, membuat keputusan dan menerima kesan (kahwin), anda boleh cuba me-rasional-kan emosi anda (redha?), tetapi bagaimana cara terbaik untuk ‘mengubat hati yang duka’ ? Anda boleh bahagia, cuma emosi anda perlu masa untuk stabil ATAU anda mungkin memendam rasa dan ‘berlakon’ anda bahagia.

Jika anda berada di KESAN II, apa tindakan anda (post-action)? Anda boleh berasa kesal, tetapi ia tidak dapat mengubah keputusan yang berlaku, seolah-olah ‘sunk cost’. Tetapi anda tahu anda ‘in-control’ dan boleh mengubahnya dari awal, keputusan di tangan anda.

Dalam situasi ini, apabila anda telah berada di post-outcome, anda tidak boleh start with a clean sheet, anda telah ‘terkunci’. Jadi anda belajar untuk menerima dan (terpaksa) memendam menjadi satu rahsia yang terkunci rapat. Tetapi dalam proses ini, anda terpaksa berlakon anda tiada apa-apa, gembira dan bahagia – terpaksa menipu diri anda sendiri (dan pasangan anda).

Apabila emosi anda terganggu, anda tidak berada dalam potensi diri yang puncak (peak performance). Jadi seharusnya, secara teori, anda harus mengelak membuat keputusan yang silap dari mula. Tetapi bila anda over-analyse dan terlalu berhati-hati, anda tidak akan kemana-mana dan tersangkut di keadaan yang sama, dalam situasi ini, anda kekal bujang.

Jadi soalan saya, berdasarkan situasi contoh di atas;

PERTAMA : Adakah kita harus mempertahankan ‘kriteria B’ kita dalam membuat keputusan, untuk mengelakkan emosi kita terganggu di kemudian hari? ATAU sebaliknya (just follow the flow) dan secara tak langsung, seolah-olah anda laissez-faire @ sambil lewa dalam membuat keputusan?

KEDUA : (Berkait dengan soalan pertama), andai anda berkata kita harus just follow the flow, bagaimana anda ‘merasionalkan’ emosi anda. Saya tidak bermaksud anda mempertikaikan takdir Tuhan, tetapi bagaimana cara anda ‘memujuk’ diri anda?

KETIGA : Bagaimana cara untuk merungkai (de-associate/de-merge) emosi anda dengan ‘Kriteria B’? Maksud saya bagaimanakah caranya supaya apabila Kriteria B tidak mempengaruhi emosi kita?

Ulasan dan perbahasan anda amat dialu-alukan. Terima kasih.

Kecelakaan Motor Besar


Semalam (26 November 2017) saya telah menghadiri majlis perkahwinan seorang rakan sekerja di Perak. Perjalanan pergi amat lancar, dengan sekali-sekala hujan turun di beberapa lokasi di lebuhraya.

Namun apa yang menarik perhatian saya adalah gelagat sekumpulan (konvoi) motosikal berkuasa tinggi, atau lebih mudah disebut ‘motor besar’, yang menunggang dengan kelajuan yang amat tinggi. Saya sebutkan amat tinggi kerana pada ketika itu kelajuan kenderaan saya adalah 120KM sejam, dan para penunggang ini lebih laju dari saya. Anggaran saya adalah hampir 200KM sejam atau lebih kerana sekelip mata mereka ini hilang dari pandangan mata.

Saya terfikir, tidak risaukah mereka dengan keselamatan diri? Sebab saya lihat kumpulan ini tidak segan silu ‘mencilok’ dan memecut dengan laju tanpa perasaan takut. Mungkin mereka telah biasa, tetapi tindakan mereka membuatkan saya (dan rakan-rakan di dalam kereta) berasa seriau dan seram.

Selesai majlis, kami bertolak pulang, dan perjalanan yang sepatutnya mengambil masa 3 jam menjadi lebih panjang kerana berlaku kemalangan di kawasan Bukit Tagar menyebabkan lebuhraya menjadi sesak. Mulanya kami menyangka kesesakan ini adalah disebabkan pergerakan pulang warga kota ke bandar tetapi semakan di Twitter PLUS Trafik menyebutkan ini;

Kami ‘tersangkut’ dalam kesesakan hampir 1 jam dan difahamkan kesesakan menjangkau hampir 20KM. Malam itu, berita menyebutkan kemalangan adalah berpunca daripada motosikal berkuasa tinggi yang saya rasa hilang kawalan, bertembung dengan trak penyelenggaraan lebuhraya. Saya rasa impaknya agak kuat kerana trak tersebut seperti ‘terlipat’ – seumpama ‘peluru berpandu yang menghentam sasaran’.

Kemalangan seperti ini menggusarkan, kerana ia melibatkan penunggang motosikal berkuasa tinggi. Saya bersetuju bahawa kemalangan sebegini bukan salah penunggang secara keseluruhannya – kadang-kala ia berlaku di luar kawalan kita. Tetapi andai penunggang ini menunggang dengan kelajuan yang ‘munasabah’ dan tidak melakukan ‘maneuver’ yang bahaya, mungkin risiko dapat dikurangkan.

Justeru, saya menyeru kepada para pembaca dan rakan-rakan yang memiliki motosikal berkuasa tinggi atau yang berminat untuk memulakan hobi ini, jadilah rasional apabila menunggang di jalan raya. Hobi ini tidak salah, tetapi apabila melibatkan aspek keselamatan diri (dan rakan-rakan konvoi), janganlah diambil ringan. Ingatlah keluarga dan insan yang tersayang.

Bayangkan reaksi mereka apabila anda ditimpa kecelakaan, apatah lagi kematian?