Jiwa


SoulDestiny

Jiwa adalah komponen emosi manusia. Manusia itu perlu ada jiwa, lebih spesifik lagi, jiwa yang positif. Jiwa yang murni. Jiwa yang asli. Jiwa akan memantulkan hakikatnya melalui kias-kias perbuatan dan perlakuan kita, yang akan dilihat dan ditafsirkan oleh taulan, rakan dan lawan di sekeliling kita.

Sayugia kita semua mahukan jiwa yang tenang. Jiwa yang tiada kecamuk dan melalut. Tetapi acap kali boleh dikatakan jiwa kita diasak bertubi-tubi dengan pelbagai musihat yang menggoncang kekukuhannya. Masalah dan isu yang memaksa kita mengoyak batas sabar. Seluruhnya seumpama menyerang kita dari pelbagai sudut akli.

Lalu kita mendambakan jiwa yang tenang. Hakikat yang kita cari. Mencari jiwa yang tenang itu pula bukan satu kembara yang mudah. Liku-likunya lebih keras dan kejap. Kita mungkin punya kekuatan dan pegangan yang merangsang kacamata positif – isteri, rakan, teman – tetapi bagaimana pula jika teras kekuatan ini pula runtuh meninggalkan kita dalam gelora jiwa?

Jiwa kacau. Ikutkan hati mahu meracau, melilau.

Andai itu berlaku sahabatku, janganlah runtuhkan benteng jiwamu sepenuhnya. Kita tidak mahu jiwa kita sakit. Jiwa kita hanya kacau, ia boleh diubati. Jiwa terluka, bukan tiada ubatnya. Tetapi ia memerlukan satu kitar yang mungkin sekejap, dan mungkin juga panjang.

Masa merubah segalanya. Dan jiwa itu juga tertakluk pada pasang surutnya. Destini bukanlah terkunci rapat tiada jalan keluar.

Ingat kepada satu perkara – Jiwa itu adalah di bawah takluk Allah S.W.T. – yang membolak-balikkan mengikut kehendakNya.

Biarlah jiwa kacau, tetapi janganlah jiwa itu kita halau. Jiwailah janji Allah S.W.T. dan peganglah pada ketentuanNya. Banjir akan surut, begitulah juga jiwa yang haru.

Pokoknya, biarlah hidup kita ini diuji dengan jiwa yang kacau, dengan mata yang berkaca, dengan asakan ego manusia. Selagi mampu, maafkanlah mereka, bersangka baik, dan peliharalah martabat mereka. Kesal kita, biarlah Yang Maha Esa memberikan bayaran yang terbaik.

Kejarlah jiwa yang paling agung – Iaitu jiwa yang tenang, ketika kembali kepada Allah.

Hai jiwa yang tenang! Kembalilah kepada Tuhanmu dengan redha dan diredhai! Masuklah ke dalam golongan hamba-hambaKu. Dan masuklah ke dalam syurgaKu (Al-Fajr: 27-30)

This entry was posted in Anecdote, Bahasa Melayu, Motivational and tagged , . Bookmark the permalink.

What do you think?

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s