Puisi: Pantun Menyimpul Hati


2017-puisitag

As-Salam awalan kalimat;
Bismillah sebagai penguat.

Di Pasir Tumboh membeli roti,
Balik singgah ke Taman Puteri;
Selesai Subuh tibalah Pagi,
Senyum wajah tampak berseri.

Kuih Bahulu Kuih Samosa
Amat molek dimakan berdua;
Walau berlalu hari dan masa,
Wajahmu aduhai tidak ku lupa!

Di Padang Temu bertemu Nyonya
Untuk membeli sekati gula;
Andai dirimu belum ku punya,
Hatiku tetap menunggu jua.

Ke Tanah Merah naik pedati,
Makan budu bersama kopi;
Bilakah dapat bersua lagi,
Diriku rindu sampai bermimpi.

Seri Mendapat jalannya lurus,
Siang hari menjemur diri;
Doa dipanjat tanpa berputus,
Petunjuk diberi menguat naluri.

Makan di pinggan minum di cawan,
Rumah tinggi melambai awan;
Patik bukan seorang hartawan,
Galang patik hanya senyuman.

Niat hadir dengan bersampan,
Ditiup angin ke Pasir Pekan;
Sudah takdir suratan ketentuan,
Saya ingin menjadi peneman.

Naik motor ke Kg. Lapan,
Beli cencaluk juga belacan
Andai umur menjadi risauan,
Sirah Nabi jadikan panduan.

Nasi kerabu buat santapan,
Air nira dihidang di cawan;
Walau seminggu walau sebulan,
Saya setia menunggu jawapan.

Amat rupawan burung merpati,
Pulau Gadong tempat dibeli;
Takdir Tuhan amatlah pasti,
Andai jodoh bersatulah hati.

Dari Melaka ke negeri Kelantan,
Henti Kuantan singgah berehat;
Bukan seloka saya sampaikan,
Tapi kiasan menyampai hasrat.

Amin disebut menyimpul berkat,
Moga Allah makbulkan hajat.

AUDI FALIQ IBRAHIM
Petaling Jaya, 9 Mac 2013

Advertisements

PUISI: Empat Kerat Buat Sahabat


CRB LabelPost Anthology

Sekali kaki sudah melangkah,
Sukar untuk hati berpatah;
Saat diri minta mengalah,
Sisi kenangan mula menjengah.

Andai masa dan saat diundur,
Bukan mimpi dan bukan tidur;
Walau sakti diberi diatur,
Takdir Allah tidak sekujur.

Salam selamat salam keramat,
Buat rakan dan sahabat umat;
Dendam yang ada biarlah lumat,
Senyum sayang kekal disemat.

Jika diri ini dilaknat,
Ampun disusun mohon selamat;
Dosa sering datang menghambat,
Sesama insan memberi berkat.

Tinta ini tidak bernoktah,
Masih ku ingin berkeluh kesah;
Andai tiba masa berpisah,
Doa ku titip sedihnya usah.

Kepada Allah aku berserah,
Agar diri diberi Maghfirah;
Hidupku dilimpahi Farah,
Kuat diri dan punya Afifah.

AUDI FALIQ IBRAHIM
Putrajaya – Bangi, 1 Oktober 2012

MAKSUD PERKATAAN;
Maghfirah: Keampunan, Kemaafan.
Farah: Kegembiraan, Kebahagiaan.
Afifah: Berbudi bahasa, harga diri, bermartabat tinggi.