Mengomel Dan Membebel Di Media Sosial


Sejak kebelakangan ini saya perhatikan media sosial seperti Facebook, Twitter dan seumpamanya telah menjadi hentian setempat kepada sebilangan individu atau organisasi untuk melampiaskan rasa tidak senang mereka atau bahasa mudahnya, mengomel dan membebel berkenaan isu-isu semasa atau isu tertentu.

Walaupun tidak menjadi kesalahan dan sesiapa pun bebas untuk bersuara dan menulis apa sahaja yang disukai, tetapi adalah kurang enak jika apa yang dipersembahkan di ‘khalayak’ itu merupakan isu peribadi yang sepatutnya menjadi aib dan diselesaikan secara tertutup. Malah isu ‘taboo’ seperti hal di sebalik kain ataupun perbalahan keluarga turut digembar-gembur kepada dunia tanpa sebarang perasaan segan atau malu.

Ataupun (mungkin) mereka tidak merasa malu sedikitpun. Maklumlah, dunia tanpa sempadan di zaman ini menuntut kita untuk berfikiran terbuka bukan? Jangan terlalu jumud minda, tetapi keterbukaan itu ada batasannya.

Saya bersangka baik bahawa niat mereka mungkin murni – cerita yang disampaikan itu hendak dijadikan teladan kepada pembaca, tetapi jika yang diluahkan itu cenderung kepada aib dan semuanya diceritakan tanpa sebarang tapisan dan batasan, itu tidak manis dan menjatuhkan maruah.

Jika niat kita mahu menegur, teguran itu eloklah dilakukan secara terus (muka-ke-muka), diplomatik dan profesional sekiranya melibatkan aib. Membuka aib orang lain di laman sosial tanpa sebarang rasa segan-silu tidak mencerminkan satu adab yang baik sesama insan. Apatah lagi aib tersebut dicanang besar-besaran dan ditambah-tokok dengan perincian yang tidak tepat – ini boleh membawa kepada fitnah.

Apa yang merisaukan ialah apabila cerita dan fakta asal diseleweng (distort) dan ditambah tokok bagi menyedapkan cerita, dan dipanjang serta dikongsi tanpa usul periksa. Malang lagi mereka yang menerima dan mempercayai tanpa menyemak dan bertanya sendiri kepada empunya diri, dan menganggap ia satu fakta. Ini akan melahirkan satu pemahaman yang salah dan menganiaya subjek yang menjadi cerita tersebut.

Zaman sekarang, kita tidak lagi boleh mempercayai sesuatu cerita itu bulat-bulat walaupun dari mana juga sumbernya. Kita perlu mengkaji dan mencari kebenaran tetapi sifat malas untuk mengkaji menjadi penghalang utama.

Justeru, saya ingin mengingatkan diri sendiri dan para pembaca, untuk kita sama-sama mendidik diri kita untuk tidak mengomel dan membebel di media sosial secara membuta-tuli tanpa memikirkan kesannya. Jika perlu mengomel dan membebel juga, pastikan kita menjaga adab dan maruah orang/organisasi yang ditegur atau lebih baik lagi, menyelesaikannya di luar media sosial.

Advertisements

Paradoks Pilihan


Saya terfikir perkara ini ketika melakukan ulangkaji dan pembacaan, berkaitan dengan konsep pilihan (choice/option) keputusan (decision), dan emosi.

Secara umum, aturannya adalah seperti berikut;

Situasi (Event) > Pilihan (Options) > Keputusan (Decision) > Kesan/Destini (Outcome)

Dan, ada satu ungkapan yang menyatakan manusia adalah makhluk emosi (emotional being). Ini bermaksud apa jua keputusan yang kita buat adalah dipengaruhi oleh emosi. Setuju?

Bermaksud, tiada situasi di mana rasional bertindak 100% tanpa pengaruh emosi.

Tetapi bagaimana kita boleh membuat satu pilihan yang optimum, di mana keputusannya adalah rasional DAN kita kekal gembira dari sudut emosi? DAN ini mengambil kira anda selaku pembuat keputusan, mempunyai kriteria tersendiri dan emosi anda bersulam (interweaved) DAN bergantung dengan kriteria tersebut?

Terlalu banyak DAN. OK, saya berikan satu situasi mudah.

Situasinya, andaikan anda dalam proses mencari teman hidup. Dalam keadaan normal, anda ada banyak pilihan tanpa batas (Calon A, Calon B, Calon C, …, Calon ‘n’ ;  n=bilangan calon).

Dalam proses membuat keputusan (decision making), secara rasional anda akan mengkaji setiap pilihan tersebut, dalam kes ini, calon-calon yang berkenaan. Andaikan anda menggunakan segala sumber dan ilmu anda dalam mengenalpasti apa yang terbaik.

DAN dalam masa yang sama, anda mempunyai kriteria (preference) yang tersendiri. Kriteria ini secara mudahnya adalah penapis (filter) yang anda tetapkan sendiri, dan setiap orang ada set filternya yang tersendiri.

Pada pemahaman saya, dalam situasi ini ada dua (2) jenis set kriteria;

SET Kriteria (A) = {agama, latar belakang, pekerjaan, …, dan seumpamanya}

SET Kriteria (B) = {penampilan, asal (negeri), perwatakan, …, dan seumpamanya}

Kriteria (A) adalah rasional @ wajib, bermaksud anda PASTI akan memilih calon yang seagama dengan anda, latar belakang diri dan keluarga yang baik, pekerjaan yang tetap, dan seumpamanya. Ini adalah kriteria prerequisite dan yang paling ‘asas’, jika calon tersebut tidak memenuhi kriteria ini, dia tidak layak dan out. Emosi tidak mempengaruhi secara langsung di sini.

Kriteria (B) adalah yang berkait rapat dengan emosi anda dan semuanya amat subjektif. Anda menyukai orang yang cantik/hensem, mengutamakan calon dari negeri tertentu, dengan sifat tertentu (kelakar, serius, dan sebagainya). Jika kriteria ini tidak dipenuhi, keputusan tetap boleh dibuat dan kesan/destini (berkahwin) tetap berlaku. Cuma anda akan berasa tidak lengkap, kesal, dan mudahnya, emosi anda terganggu.

Berbalik pada persamaan;

Situasi (Event) > Pilihan (Options) > Keputusan (Decision) > Kesan/Destini (Outcome)

Kemungkinan yang berlaku adalah ;

KESAN I : Jika anda berjaya memenuhi kriteria (A) dan kriteria (B), membuat keputusan dan menerima kesan (kahwin), secara TEORInya anda adalah orang yang paling bahagia, emosi stabil dan berada dalam tahap tertinggi. Ini adalah paling ideal. Ceteris paribus (andaian perkara lain tidak mempengaruhi).

KESAN II : Jika kriteria (A) lengkap dan kriteria (B) anda tidak dapat dipenuhi, membuat keputusan dan menerima kesan (kahwin), anda boleh cuba me-rasional-kan emosi anda (redha?), tetapi bagaimana cara terbaik untuk ‘mengubat hati yang duka’ ? Anda boleh bahagia, cuma emosi anda perlu masa untuk stabil ATAU anda mungkin memendam rasa dan ‘berlakon’ anda bahagia.

Jika anda berada di KESAN II, apa tindakan anda (post-action)? Anda boleh berasa kesal, tetapi ia tidak dapat mengubah keputusan yang berlaku, seolah-olah ‘sunk cost’. Tetapi anda tahu anda ‘in-control’ dan boleh mengubahnya dari awal, keputusan di tangan anda.

Dalam situasi ini, apabila anda telah berada di post-outcome, anda tidak boleh start with a clean sheet, anda telah ‘terkunci’. Jadi anda belajar untuk menerima dan (terpaksa) memendam menjadi satu rahsia yang terkunci rapat. Tetapi dalam proses ini, anda terpaksa berlakon anda tiada apa-apa, gembira dan bahagia – terpaksa menipu diri anda sendiri (dan pasangan anda).

Apabila emosi anda terganggu, anda tidak berada dalam potensi diri yang puncak (peak performance). Jadi seharusnya, secara teori, anda harus mengelak membuat keputusan yang silap dari mula. Tetapi bila anda over-analyse dan terlalu berhati-hati, anda tidak akan kemana-mana dan tersangkut di keadaan yang sama, dalam situasi ini, anda kekal bujang.

Jadi soalan saya, berdasarkan situasi contoh di atas;

PERTAMA : Adakah kita harus mempertahankan ‘kriteria B’ kita dalam membuat keputusan, untuk mengelakkan emosi kita terganggu di kemudian hari? ATAU sebaliknya (just follow the flow) dan secara tak langsung, seolah-olah anda laissez-faire @ sambil lewa dalam membuat keputusan?

KEDUA : (Berkait dengan soalan pertama), andai anda berkata kita harus just follow the flow, bagaimana anda ‘merasionalkan’ emosi anda. Saya tidak bermaksud anda mempertikaikan takdir Tuhan, tetapi bagaimana cara anda ‘memujuk’ diri anda?

KETIGA : Bagaimana cara untuk merungkai (de-associate/de-merge) emosi anda dengan ‘Kriteria B’? Maksud saya bagaimanakah caranya supaya apabila Kriteria B tidak mempengaruhi emosi kita?

Ulasan dan perbahasan anda amat dialu-alukan. Terima kasih.

Hormat


Sedikit secubit perkongsian sebelum lelap mata dan bangkit esoknya;

  1. Manusia adalah makhluk emosi dan rasional. Orang perempuan lebih dominan pada emosi berbanding rasional manakala lelaki adalah sebaliknya.
  2. Dalam hidup kita, hormat adalah perkara utama. Tiada guna kita berpangkat besar, berharta berjuta atau pandai berjela tetapi tiada perasaan hormat kepada orang yang berada di bawah kita. Berada di atas bukan ‘lesen’ untuk menghina-dina orang di bawah.
  3. Sekali anda kurang ajar pada seseorang, anda telah merentap emosi dan rasa hormat orang itu kepada anda. Jika anda merendah diri dan beradab, anda mencetus rasa hormat orang lain pada anda dan akan memudahkan sesulit-sulit urusan.
  4. Kuncinya adalah ’emosi’. Hormat itu bermaksud anda berbaik dengan emosi dan ego seseorang. Sebagaimana saya sebut di point (1), manusia adalah makhluk emosi. Santunilah emosi seseorang dengan rasional dan bukan berlebihan.
  5. Kepada lelaki terutamanya, peka lah pada emosi orang perempuan. Mereka mudah terasa hati dan jatuh hati jika anda bijak menyantuni emosi mereka. Tetapi janganlah mempermainkan emosi mereka.
  6. Hati itu emosi. Minda itu rasional. Seimbangkan keduanya dan anda akan membina ego positif dan memancar aura kehormatan kepada orang lain.

Diolah semula daripada ‘post’ Facebook ini.

Tujuh (7) Penyesalan


20170302-regret-g

Satu nasihat untuk diri saya dan dikongsi dengan rakan-rakan semua.

1. Tidak Merasa Gembira

Situasi luaran yang berlaku sedikit sebanyak akan mempengaruhi emosi kita tetapi kita yang mengawal proses dan respon atas situasi tersebut. Terima apa yang berlaku, rasionalkan emosi dan ‘move on’.

Kita tidak boleh mengubah masa lampau tetapi masa depan bergantung kepada tindakan kita sekarang.

2. Tidak Meluahkan Perasaan Sebenar

Ini perkara yang berlaku kepada hampir semua orang (termasuk saya) – Kita takut untuk meluahkan rasa cinta kepada seseorang kerana risau ia tidak berbalas. Kita berbohong atau ‘cover up’ untuk tidak mahu melukakan perasaan orang lain. Akhirnya ia tidak akan memberi manfaat kepada sesiapa.

Jadi luahkanlah, sebutkan anda cintakan dia. Jujur pada diri dan anda akan tidur lena di malam hari.

3. Tiada Impian / Tidak Mengikut Impian

Kita semua ada impian dan cita-cita. Ia akan berubah seiring masa tetapi ia masih lagi satu perkara yang kita amat inginkan dan diri kita yang menentukan sama ada mahu mencapainya atau tidak. Tidak kira berapa lama atau sesusah mana cara untuk mendapatkannya, kita jangan putus asa.

Walaupun mungkin pada akhirnya kita gagal mendapatkannya, pengalaman sepanjang proses itu adalah amat berharga daripada duduk diam tidak berbuat apa-apa.

4. Terlalu Kuat Bekerja

Duit bukan segala-galanya tetapi segala-galanya perlukan duit. Itu tidak dinafikan – kita bekerja untuk dapat duit. Memang bahagia jika kita memiliki rumah yang selesa, kereta mewah, percutian hebat tetapi semua itu tidak bermakna jika kita tiada sesiapa untuk berkongsi semua harta benda itu.

Semua itu tidak bermakna juga sekira kerja kuat anda itu mengganggu kesihatan fizikal dan mental dan menyebabkan anda mati lebih cepat dan anda tiada keluarga dan kawan-kawan yang boleh memberi ketenangan emosi.

5. Terlalu Risau

Kita semua ada masalah dalam hidup, tetapi tidak bijak kita terlalu risau atas situasi yang kita tiada daya dan kuasa untuk mengawalnya. Jika anda membiarkan situasi luaran ini mengganggu hidup anda, anda tidak akan rasa ‘bahagia’ dalam hidup.

Hadapi semuanya macam biasa dan sekelip mata dan ketika, anda akan rasa tiada apa yang perlu dirisaukan sangat.

6. Terlalu Memikirkan Persepsi Orang Lain / Terlalu Menjaga Hati Orang Lain

Salah satu ‘kebebasan’ adalah tidak terlalu memikirkan persepsi orang lain kepada diri kita. Masyarakat sememangnya suka menilai (very judgemental) pada aspek negatif – kita semestinya biasa mendengar tanggapan negatif berkenaan diri anda.

Jika anda terlalu memikirkan hal ini dan berasa risau dan/atau terlalu cuba menjaga hati orang lain, ia akan menyebabkan diri kita menjadi tertekan dan tidak selamat. Jadilah diri sendiri dan buatlah apa yang anda sukai – jika ada orang lain yang memberi komen negatif, abaikan kerana dia yang tidak suka dan selesa, bukannya anda.

7. Mensia-siakan Kehidupan

Ada kalanya di satu detik dalam kehidupan, kita tidak ambil serius atau mensia-siakan ruang dan peluang dalam kehidupan, tetapi setiap hari itu sebenarnya satu lembaran baharu dalam hidup untuk kita cari peluang dan mencorakkannya, dan esok itu belum pasti tiba.

Jadi hargai setiap detik dan ruang yang kita terima setiap hari – senyuman daripada seorang kawan, pemandangan indah, makanan yang kita rasa, lagu yang kita dengar, bau yang kita suka. Semua ini adalah ‘nikmat’ yang tidak semua orang dapat merasainya. Bersyukurlah atas segala yang kita terima.

Hanya kita yang mampu mengubah hidup kita dan mencetuskan kegembiraan. Ia satu proses yang memakan masa dan tidak mudah, tetapi semua usaha gigih itu berbaloi sekiranya anda melihat di akhirnya, anda bahagia dan tiada yang akan dikesalkan di kemudian hari.

Diterjemah dan disusun semula daripada artikel asal ‘7 Regrets To Avoid Later In Life

Bilakah Waktu Terbaik Mula Belajar Bersolat?


20170210-tazkirah-01

Saudara dan saudari sekalian,

Hari ini (Jumaat – 10 Februari 2017) saya berpeluang mendengar tazkirah Jumaat di Masjid Tengku Kelana Jaya Petra yang disampaikan oleh Ustaz Roslan Mohamed. Beliau mengupas secara ringkas, tafsir Surah Al-Mukminun yang menyentuh ciri-ciri orang Mukmin yang berjaya. Saya tertarik dengan ulasan beliau berkenaan solat, yang disebut dalam ayat yang ke-2;

(Terjemahan): Iaitu mereka yang khusyuk dalam solatnya.

Ustaz Roslan menarik perhatian pendengar dengan pertanyaan – umur berapa kita ajar anak bersolat?

Komen beliau, masyarakat kita memahami hadis Nabi s.a.w. yang berikut;

Diriwayatkan daripada Amr bin Syu’aib, daripada ayahnya, daripada datuknya r.a katanya: Rasulullah s.a.w bersabda: Perintahlah anak-anak kamu supaya mendirikan sembahyang ketika berusia tujuh tahun dan pukullah mereka kerana meninggalkan sembahyang ketika berumur sepuluh tahun dan asingkanlah tempat tidur di antara mereka (lelaki dan perempuan). (Hadis riwayat Abu Daud)

Pemahaman (majoriti) masyarakat kita, ia bermaksud kita seharusnya mula mengajar anak-anak bersolat pada umur 7 tahun.

Ustaz Roslan menegaskan, hadis ini bermaksud apabila anak itu berumur 7 tahun, dia sudah mula bersolat dengan baik (atau sempurna), dan masa untuk mengajar itu adalah sebelum itu, iaitu bermula pada umur 4 tahun.

Mendengar ulasan tersebut, saya terfikir – ada benarnya apa yang dikata. Jika seseorang anak itu diajar bersolat sejak umur 4 tahun secara konsisten, apabila dia berumur 7 tahun, (insya Allah) dia akan solat tanpa rasa dipaksa, kerana sudah menjadi satu habit.

Sesuai dengan pepatah ‘Melentur buluh biar daripada rebungnya’. Umur 4 tahun itu masih mudah lagi dibentuk, 7 tahun itu mungkin sudah lewat untuk memupuk satu tabiat kerana pemikiran anak pada umur itu sudah bercampur-campur dengan pengaruh luar dan menjadi ‘keras’ untuk menerima input.

Justeru, satu point yang boleh kita fikirkan.