Bahagia


20170203-bahagia

Saudara dan saudari sekalian,

Apakah pemahaman kalian tentang bahagia? Bahagia itu diertikan sebagai gembira, seronok, riang, sayang, cinta dan seumpamanya. Bahagia juga boleh diertikan sebagai ‘sejahtera’. Itu ertinya dalam sejagat (universal). Bahagia itu hadir apabila kita bercakap atau melakukan sesuatu. Ia dizahirkan apabila dirasakan dalam batin. Bahasa Inggerisnya – “Shown from Internal Feeling/Guts”.

Setiap daripada kita ada cara masing-masing untuk menunjukkan diri kita dalam keadaan bahagia. Melalui ucapan, perbuatan, malah niat dan doa. Perasaan bahagia itu boleh hadir apabila kita seronok melakukan sesuatu, atau melaksanakan kebaktian kepada orang lain atau organisasi, atau membuat satu ’cause’ atau kerja amal. Semangat positif yang ditunjukkan oleh diri kita itu adalah maklum balas rasa bahagia.

Membantu orang lain menemui kebahagiaan mereka adalah satu kebahagiaan untuk diri saya, walaupun saya akui, melaksanakannya kadang-kala mengganggu emosi diri. Mungkin nampak bodoh di mata orang lain kerana mengapa saya begitu mendahulukan kebahagiaan orang lain dan pada masa yang sama, menafikan hak kebahagiaan diri sendiri?

Saya menganggapnya sebagai ‘pengorbanan’ – tujuan utama saya adalah untuk melihat insan yang saya sayang dan kagumi hidup bahagia dan menikmati kehidupan dengan sepenuhnya.

Setakat ini saya ‘bahagia’ berseorangan dan melakukan sesuatu secara bersendiri. Saya latih diri untuk berdikari, peka dan mampu membuat keputusan kritikal tanpa terlalu bergantung kepada orang lain.

Advertisements

7117 – Operation Perseverance


20170107-perseverance

Saudara dan saudari sekalian,

Hari ini, 7 Januari 2017, ditulis dalam singkatan sebagai 7117. Hari ini juga kita sudah seminggu dalam tahun 2017.

Tahun 2017, saya secara rasmi sudah berada di dalam kelompok ‘3 series’. Alhamdulillah, masih diberi kesempatan untuk terus hidup di bumi Allah ini, dan memasuki dekad ke-3 dalam kehidupan.

Hari ini juga bermulanya apa yang saya panggil sebagai ‘Operation Perseverance’ – merupakan perancangan peribadi setahun untuk menambah baik lima aspek utama – Kerja; Kesihatan; Kewangan; Peribadi; dan Spiritual.

‘Balance Score Card’ telah saya rangka sebagai panduan untuk memantau lima aspek ini, yang secara langsung merupakan KPI diri saya. Insya-Allah, objektif saya adalah untuk mencapai ‘CGPA’ diri dalam julat ‘First Class’ di hujung 2017.

Semoga Allah S.W.T. memberikan kita kekuatan untuk terus ‘istiqamah’ dan ‘mujahadah’ dalam mencapai objektif diri di tahun 2017. Amin!

Ultimatum


Ultimatum

Saudara dan saudari sekalian,

Hari ini (15 Disember 2015), saya telah mengeluarkan satu ‘ultimatum’. ‘Ultimatum’ ini daripada segi emosi adalah amat berat tetapi sangat perlu untuk kestabilan jangka panjang pihak-pihak yang terlibat.

Penilaian implikasi ‘ultimatum’ ini telah dilaksanakan selama satu minggu, mengambil kira semua aspek. Berdasarkan penilaian, ‘ultimatum’ ini perlu diteruskan walaupun beban emosinya amat-amat berat.

‘Ultimatum’ ini menuntut satu pengasingan yang mandatori. Pengasingan di mana satu pihak melihatnya sebagai ancaman dan kegagalan, manakala satu pihak lagi memerlukannya bagi mengelak kesan jangka panjang akibat hipokrit.

Objektif ‘ultimatum’ ini adalah untuk menjelaskan kebenaran dan mengelakkan salah faham yang berpanjangan. Walaupun ada yang mempersoalkan mengapa ‘ultimatum’ ini tidak dimaklumkan di peringkat awal, ia kerana saya ingin memberi peluang kepada emosi diri untuk hidup subur namun amat dukacita ia layu tanpa mekar walaupun puas dibaja.

Sebagaimana tunas yang mati jika tidak dibersihkan menjadi racun, maka ‘ultimatum’ ini adalah langkah pencegahan (preventive) bagi mengelakkan racun emosi jangka panjang. Ia adalah kebaikan yang terpaksa lahir daripada kepahitan.

Untuk membendung implikasi jangka pendek, maka saya telah mengambil langkah menyahaktifkan dan mengunci (private) media sosial bagi memberi ruang semua pihak menenangkan diri untuk tempoh satu (1) minggu.

Semua pihak yang terlibat dengan ‘ultimatum’ ini diharap dapat menerimanya dengan berlapang dada dan diharapkan tiada dendam tetapi hulurkanlah salam kemaafan. Sesungguhnya setiap dukacita itu akan terbit ganjaran yang lebih baik.

MicroGenius / NES di Telefon Pintar


NES-Intro-J
Anda yang lahir pada tahun 80-an, sudah pasti biasa dengan ‘game’ ini.

Jika anda lahir pada tahun 80-an seperti saya, pasti pernah mendengar dan menggunakan Micro-Genius, konsol permainan ala-ala Playstation dan Xbox pada hari ini. Konsol yang popular pada era 80 dan 90-an ini adalah klon (pirated) kepada Nintendo Famicom/Entertainment System (NES) dan menggunakan katrij (tape) sebagai sumber permainan. Permainan seperti Circus Charlie, Contra, Super Mario dan pelbagai lagi adalah hiburan berasaskan elektronik yang paling canggih pada zaman tersebut (selain ‘Tetris’).

Micro-GeniusEra millenium ini, di mana anda dan saya sudah mencecah umur 30-an dan melihat anak-anak zaman sekarang dengan Xbox mereka, sudah pasti terdetik ingin merasai kembali permainan legend sebagaimana disebutkan di atas. Konsol Micro-Genius anda mungkin sudah rosak, atau kalau masih OK, tidak serasi dengan TV zaman sekarang. Mujurlah anda masih boleh menggunakan telefon pintar anda untuk bermain Circus Charlie dan seumpamanya, dengan memuat turun app emulator NES.

Prosedur yang diterangkan dalam artikel ini adalah untuk telefon bimbit/tablet berasaskan Android (termasuk BlackBerry, yang boleh menjalankan aplikasi Android secara side-load). Untuk iPhone, saya mendapati tiada aplikasi emulator NES pada App Store dan memerlukan jail-break yang agak kompleks, jadi pengguna iPhone, teknikalnya anda tidak boleh memainkan permainan NES tanpa jail-breaking.

Prosedur

NES-PlayStore-Download-J
DARI KIRI : Cari Nostalgia.NES di Google Playstore dan muat turun; Lepas ‘unzip’ ROM, app akan ‘scan’ telefon untuk mencari ROM; Jika ROM tidak tersenarai, pilih MENU dan ‘Search Device for ROMs’.

Buka Google PlayStore dan cari app bernama Nostalgia.NES. Ada dua versi, iaitu percuma (lite) dan berbayar. Jika anda tidak kisah dengan iklan, muat turun versi percuma. Versi percuma ada beberapa had (limitation) tetapi ia tidak mengganggu fungsi permainan.

Selesai pemasangan, anda perlu mendapatkan ‘ROM’ untuk permainan yang berkenaan. ROM ini adalah data file permainan dan perlu dimuat turun. Banyak laman web yang menyedia fail ROM ini (cari ‘NES ROM’) dan untuk memudahkan anda, saya sertakan beberapa ROM untuk anda muat turun di sini.

Fail tersebut adalah koleksi ROM 11 games iaitu Circus Charlie, Contra, Dig Dug, Excitebike, Gun Smoke, Popeye, Rush n Attack, Salamander, Super Mario Bros, Thundercade, dan Yie Ar Kung-Fu.

Un-ZIP fail berkenaan dalam telefon anda. Kemudian buka app Nostalgia.NES dan ia akan scan telefon anda untuk mencari ROM. Jika scan tidak dimulakan, pergi ke Menu dan pilih Search Device for ROMs. Selesai scanning, ROM yang dijumpai akan dipaparkan dan anda boleh mula bermain dengan memilih game yang dikehendaki.

NES-SampleGame-J
DARI KIRI : Super Mario Bros; Circus Charlie; Contra.

ROM yang berkenaan juga boleh dimainkan di PC anda, dengan menggunakan emulator NES untuk PC. Anda boleh cuba VirtuaNES.

Selamat bermain dan mengimbau nostalgia!

Perihal MASA dan WANG


Time-Countdown-1

  1. MASA itu lebih mahal, lebih bernilai, dan lebih terasa kehilangannya, berbanding WANG.
  2. MASA tidak boleh diganti dan ditebus, WANG boleh diganti dan dicari apabila kehabisan.
  3. MASA tidak akan berpatah balik, tetapi WANG boleh ditarik balik jika berkehendak.
  4. MASA boleh ‘dibeli’ tetapi dengan harga yang amat-amat mahal dan ‘trade-off’ yang amat tinggi.
  5. Kita meletakkan WANG sebagai penanda aras, tetapi penanda aras yang terbaik adalah bagaimana kita memanfaatkan MASA dengan sebaik-baiknya.
  6. Allah S.W.T. sendiri bersumpah atas nama MASA, dan kita kerugian kerana MASA dan bukannya WANG.
  7. Kerana MASA itu bergerak ke hadapan dan tidak mungkin berpatah balik. Jika ketetapan itu berlaku, ia akan tetap berlaku.
  8. Benarlah MASA sering memancung kita, dan kita gagal memancung MASA dengan sebaik-baiknya.
  9. Jika kita gagal menyemai kebaikan dan kemesraan di masa lalu dengan baik, kita akan merasakan kesannya sekarang. Ini adalah SEBAB dan AKIBAT.
  10. MASA memberikan kita maklumbalas, tetapi kita seringkali gagal bertindak atas maklumbalas sehingga berlalunya MASA.
  11. Kesal lah dengan MASA yang berlalu, tetapi janganlah kita sia-siakan MASA yang masih tinggal di hadapan.
  12. Bila kita tiada sesiapa kerana gagal meluangkan MASA, tidak ada manfaatnya walaupun WANG kita bertimbun.
  13. Ingatlah, WANG itu boleh dicari ganti, tetapi MASA itu akan tetap berlalu pergi.
  14. Hargailah MASA dan manfaatkanlah dengan sebaik-baiknya walaupun ia memerlukan WANG.