Tujuh (7) Penyesalan


20170302-regret-g

Satu nasihat untuk diri saya dan dikongsi dengan rakan-rakan semua.

1. Tidak Merasa Gembira

Situasi luaran yang berlaku sedikit sebanyak akan mempengaruhi emosi kita tetapi kita yang mengawal proses dan respon atas situasi tersebut. Terima apa yang berlaku, rasionalkan emosi dan ‘move on’.

Kita tidak boleh mengubah masa lampau tetapi masa depan bergantung kepada tindakan kita sekarang.

2. Tidak Meluahkan Perasaan Sebenar

Ini perkara yang berlaku kepada hampir semua orang (termasuk saya) – Kita takut untuk meluahkan rasa cinta kepada seseorang kerana risau ia tidak berbalas. Kita berbohong atau ‘cover up’ untuk tidak mahu melukakan perasaan orang lain. Akhirnya ia tidak akan memberi manfaat kepada sesiapa.

Jadi luahkanlah, sebutkan anda cintakan dia. Jujur pada diri dan anda akan tidur lena di malam hari.

3. Tiada Impian / Tidak Mengikut Impian

Kita semua ada impian dan cita-cita. Ia akan berubah seiring masa tetapi ia masih lagi satu perkara yang kita amat inginkan dan diri kita yang menentukan sama ada mahu mencapainya atau tidak. Tidak kira berapa lama atau sesusah mana cara untuk mendapatkannya, kita jangan putus asa.

Walaupun mungkin pada akhirnya kita gagal mendapatkannya, pengalaman sepanjang proses itu adalah amat berharga daripada duduk diam tidak berbuat apa-apa.

4. Terlalu Kuat Bekerja

Duit bukan segala-galanya tetapi segala-galanya perlukan duit. Itu tidak dinafikan – kita bekerja untuk dapat duit. Memang bahagia jika kita memiliki rumah yang selesa, kereta mewah, percutian hebat tetapi semua itu tidak bermakna jika kita tiada sesiapa untuk berkongsi semua harta benda itu.

Semua itu tidak bermakna juga sekira kerja kuat anda itu mengganggu kesihatan fizikal dan mental dan menyebabkan anda mati lebih cepat dan anda tiada keluarga dan kawan-kawan yang boleh memberi ketenangan emosi.

5. Terlalu Risau

Kita semua ada masalah dalam hidup, tetapi tidak bijak kita terlalu risau atas situasi yang kita tiada daya dan kuasa untuk mengawalnya. Jika anda membiarkan situasi luaran ini mengganggu hidup anda, anda tidak akan rasa ‘bahagia’ dalam hidup.

Hadapi semuanya macam biasa dan sekelip mata dan ketika, anda akan rasa tiada apa yang perlu dirisaukan sangat.

6. Terlalu Memikirkan Persepsi Orang Lain / Terlalu Menjaga Hati Orang Lain

Salah satu ‘kebebasan’ adalah tidak terlalu memikirkan persepsi orang lain kepada diri kita. Masyarakat sememangnya suka menilai (very judgemental) pada aspek negatif – kita semestinya biasa mendengar tanggapan negatif berkenaan diri anda.

Jika anda terlalu memikirkan hal ini dan berasa risau dan/atau terlalu cuba menjaga hati orang lain, ia akan menyebabkan diri kita menjadi tertekan dan tidak selamat. Jadilah diri sendiri dan buatlah apa yang anda sukai – jika ada orang lain yang memberi komen negatif, abaikan kerana dia yang tidak suka dan selesa, bukannya anda.

7. Mensia-siakan Kehidupan

Ada kalanya di satu detik dalam kehidupan, kita tidak ambil serius atau mensia-siakan ruang dan peluang dalam kehidupan, tetapi setiap hari itu sebenarnya satu lembaran baharu dalam hidup untuk kita cari peluang dan mencorakkannya, dan esok itu belum pasti tiba.

Jadi hargai setiap detik dan ruang yang kita terima setiap hari – senyuman daripada seorang kawan, pemandangan indah, makanan yang kita rasa, lagu yang kita dengar, bau yang kita suka. Semua ini adalah ‘nikmat’ yang tidak semua orang dapat merasainya. Bersyukurlah atas segala yang kita terima.

Hanya kita yang mampu mengubah hidup kita dan mencetuskan kegembiraan. Ia satu proses yang memakan masa dan tidak mudah, tetapi semua usaha gigih itu berbaloi sekiranya anda melihat di akhirnya, anda bahagia dan tiada yang akan dikesalkan di kemudian hari.

Diterjemah dan disusun semula daripada artikel asal ‘7 Regrets To Avoid Later In Life

Bilakah Waktu Terbaik Mula Belajar Bersolat?


20170210-tazkirah-01

Saudara dan saudari sekalian,

Hari ini (Jumaat – 10 Februari 2017) saya berpeluang mendengar tazkirah Jumaat di Masjid Tengku Kelana Jaya Petra yang disampaikan oleh Ustaz Roslan Mohamed. Beliau mengupas secara ringkas, tafsir Surah Al-Mukminun yang menyentuh ciri-ciri orang Mukmin yang berjaya. Saya tertarik dengan ulasan beliau berkenaan solat, yang disebut dalam ayat yang ke-2;

(Terjemahan): Iaitu mereka yang khusyuk dalam solatnya.

Ustaz Roslan menarik perhatian pendengar dengan pertanyaan – umur berapa kita ajar anak bersolat?

Komen beliau, masyarakat kita memahami hadis Nabi s.a.w. yang berikut;

Diriwayatkan daripada Amr bin Syu’aib, daripada ayahnya, daripada datuknya r.a katanya: Rasulullah s.a.w bersabda: Perintahlah anak-anak kamu supaya mendirikan sembahyang ketika berusia tujuh tahun dan pukullah mereka kerana meninggalkan sembahyang ketika berumur sepuluh tahun dan asingkanlah tempat tidur di antara mereka (lelaki dan perempuan). (Hadis riwayat Abu Daud)

Pemahaman (majoriti) masyarakat kita, ia bermaksud kita seharusnya mula mengajar anak-anak bersolat pada umur 7 tahun.

Ustaz Roslan menegaskan, hadis ini bermaksud apabila anak itu berumur 7 tahun, dia sudah mula bersolat dengan baik (atau sempurna), dan masa untuk mengajar itu adalah sebelum itu, iaitu bermula pada umur 4 tahun.

Mendengar ulasan tersebut, saya terfikir – ada benarnya apa yang dikata. Jika seseorang anak itu diajar bersolat sejak umur 4 tahun secara konsisten, apabila dia berumur 7 tahun, (insya Allah) dia akan solat tanpa rasa dipaksa, kerana sudah menjadi satu habit.

Sesuai dengan pepatah ‘Melentur buluh biar daripada rebungnya’. Umur 4 tahun itu masih mudah lagi dibentuk, 7 tahun itu mungkin sudah lewat untuk memupuk satu tabiat kerana pemikiran anak pada umur itu sudah bercampur-campur dengan pengaruh luar dan menjadi ‘keras’ untuk menerima input.

Justeru, satu point yang boleh kita fikirkan.

Bahagia


20170203-bahagia

Saudara dan saudari sekalian,

Apakah pemahaman kalian tentang bahagia? Bahagia itu diertikan sebagai gembira, seronok, riang, sayang, cinta dan seumpamanya. Bahagia juga boleh diertikan sebagai ‘sejahtera’. Itu ertinya dalam sejagat (universal). Bahagia itu hadir apabila kita bercakap atau melakukan sesuatu. Ia dizahirkan apabila dirasakan dalam batin. Bahasa Inggerisnya – “Shown from Internal Feeling/Guts”.

Setiap daripada kita ada cara masing-masing untuk menunjukkan diri kita dalam keadaan bahagia. Melalui ucapan, perbuatan, malah niat dan doa. Perasaan bahagia itu boleh hadir apabila kita seronok melakukan sesuatu, atau melaksanakan kebaktian kepada orang lain atau organisasi, atau membuat satu ’cause’ atau kerja amal. Semangat positif yang ditunjukkan oleh diri kita itu adalah maklum balas rasa bahagia.

Membantu orang lain menemui kebahagiaan mereka adalah satu kebahagiaan untuk diri saya, walaupun saya akui, melaksanakannya kadang-kala mengganggu emosi diri. Mungkin nampak bodoh di mata orang lain kerana mengapa saya begitu mendahulukan kebahagiaan orang lain dan pada masa yang sama, menafikan hak kebahagiaan diri sendiri?

Saya menganggapnya sebagai ‘pengorbanan’ – tujuan utama saya adalah untuk melihat insan yang saya sayang dan kagumi hidup bahagia dan menikmati kehidupan dengan sepenuhnya.

Setakat ini saya ‘bahagia’ berseorangan dan melakukan sesuatu secara bersendiri. Saya latih diri untuk berdikari, peka dan mampu membuat keputusan kritikal tanpa terlalu bergantung kepada orang lain.

7117 – Operation Perseverance


20170107-perseverance

Saudara dan saudari sekalian,

Hari ini, 7 Januari 2017, ditulis dalam singkatan sebagai 7117. Hari ini juga kita sudah seminggu dalam tahun 2017.

Tahun 2017, saya secara rasmi sudah berada di dalam kelompok ‘3 series’. Alhamdulillah, masih diberi kesempatan untuk terus hidup di bumi Allah ini, dan memasuki dekad ke-3 dalam kehidupan.

Hari ini juga bermulanya apa yang saya panggil sebagai ‘Operation Perseverance’ – merupakan perancangan peribadi setahun untuk menambah baik lima aspek utama – Kerja; Kesihatan; Kewangan; Peribadi; dan Spiritual.

‘Balance Score Card’ telah saya rangka sebagai panduan untuk memantau lima aspek ini, yang secara langsung merupakan KPI diri saya. Insya-Allah, objektif saya adalah untuk mencapai ‘CGPA’ diri dalam julat ‘First Class’ di hujung 2017.

Semoga Allah S.W.T. memberikan kita kekuatan untuk terus ‘istiqamah’ dan ‘mujahadah’ dalam mencapai objektif diri di tahun 2017. Amin!

Perihal MASA dan WANG


Time-Countdown-1

  1. MASA itu lebih mahal, lebih bernilai, dan lebih terasa kehilangannya, berbanding WANG.
  2. MASA tidak boleh diganti dan ditebus, WANG boleh diganti dan dicari apabila kehabisan.
  3. MASA tidak akan berpatah balik, tetapi WANG boleh ditarik balik jika berkehendak.
  4. MASA boleh ‘dibeli’ tetapi dengan harga yang amat-amat mahal dan ‘trade-off’ yang amat tinggi.
  5. Kita meletakkan WANG sebagai penanda aras, tetapi penanda aras yang terbaik adalah bagaimana kita memanfaatkan MASA dengan sebaik-baiknya.
  6. Allah S.W.T. sendiri bersumpah atas nama MASA, dan kita kerugian kerana MASA dan bukannya WANG.
  7. Kerana MASA itu bergerak ke hadapan dan tidak mungkin berpatah balik. Jika ketetapan itu berlaku, ia akan tetap berlaku.
  8. Benarlah MASA sering memancung kita, dan kita gagal memancung MASA dengan sebaik-baiknya.
  9. Jika kita gagal menyemai kebaikan dan kemesraan di masa lalu dengan baik, kita akan merasakan kesannya sekarang. Ini adalah SEBAB dan AKIBAT.
  10. MASA memberikan kita maklumbalas, tetapi kita seringkali gagal bertindak atas maklumbalas sehingga berlalunya MASA.
  11. Kesal lah dengan MASA yang berlalu, tetapi janganlah kita sia-siakan MASA yang masih tinggal di hadapan.
  12. Bila kita tiada sesiapa kerana gagal meluangkan MASA, tidak ada manfaatnya walaupun WANG kita bertimbun.
  13. Ingatlah, WANG itu boleh dicari ganti, tetapi MASA itu akan tetap berlalu pergi.
  14. Hargailah MASA dan manfaatkanlah dengan sebaik-baiknya walaupun ia memerlukan WANG.